Female Viagra, Solusi Alternatif Wanita?

Posted on June 24, 2010. Filed under: Artikel |

Viagra sering disebut pil ajaib adalah solusi yng dinanti-nantikan banyak pria. Tapi bagaimana dengan kaum wanita? Female Viagra jawabnya.

Penantian banyak wanita akan kehadiran female viagra yang selama ini masih menunggu persetujuan Food and Drug Administration (FDA) usai sudah. Sayangnya, kemampuan female viagra ternyata tak sehebat yang disangka.

Setelah dua kali uji klinis yang dilakukan, FDA menyatakan flibanserin, nama generik female viagra itu, kurang efektif untuk meningkatkan gairah seksual pada wanita. Para responden wanita yang terlibat dalam penelitian melaporkan obat itu hanya sedikit meningkatkan kepuasan.

Dalam pernyataannya FDA menyatakan kriteria efektifitas female viagra adalah kemampuannya meningkatkan gairah seksual, baik saat terjadi hubungan seksual atau tidak.

Selain itu, FDA menemukan adanya efek samping berupa depresi, rasa kantuk, serta pusing pada wanita yang mengonsumsi pil berwarna pink itu. Obat yang sebenarnya merupakan antidepresan itu mempengaruhi serotonin dan beberapa senyawa kimia otak lainnya.

“Memang belum jelas bagaimana mekanisme obat ini terhadap kepuasan seksual tapi kami yakin obat ini mengaktifkan senyawa kimia tertentu di otak yang berfungsi dalam respon seksual manusia,” kata Dr.Peter Piliero, direktur Boehringer Ingelheim, perusaan yang memproduksi flibanserin.

Sejak kemunculan Viagra, obat anti impotensi yang telah menolong jutaan laki-laki di dunia, para ahli terus mengembangkan penelitian untuk mencari obat untuk mengatasi disfungsi seksual pada wanita.

Dr.Elizabeth Kavaler, urolog, mengatakan munculnya gairah seksual dari dalam diri perempuan adalah hal yang rumit, sehingga tidak realistis jika mengharapkan sebuah pil yang mampu mengatasi masalah seksual.

“Berbeda dengan disfungsi seksual pada pria dimana terdapat masalah mekanisme mayor, pada wanita tidak faktor mekanisme, sehingga lebih sulit mencari penyebabnya,” kata Kaveler.

Selama beberapa dekade sebenarnya telah hadir obat-obatan untuk meningkatkan gairah seksual wanita namun selalu gagal. Awalnya, obat itu bekerja dengan cara meningkatkan sirkulasi darah ke area genital, seperti halnya Viagra.

Generasi selanjutnya muncul obat yang bekerja dengan meningkatkan hormon testosteron yang dikaitkan dengan munculnya gairah seksual. Yang terakhir adalah Flibanserin, obat pertama yang bekerja pada senyawa kimia otak tertentu di otak.

Obat yang bisa memperbaiki disfungsi seksual memang amat diminati. Survei menunjukkan lebih dari 40 persen wanita mengalami gangguan seksual. Kehadiran flibanserin ini diharapkan bisa mengatasi gangguan tersebut, paling tidak 1 dari 10 wanita.

FDA memang belum memutuskan ijin edar flibanserin. Rencananya hari ini (18/6) akan digelar pertemuan dengan para pakar untuk menilai efektivitas dan keamanan female viagra. Kita tunggu saja – http://www.seksualitas.net

Make a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d bloggers like this: